❰KINDLE❯ ❃ The Architecture of Love Author Ika Natassa – Motyourdrive.co.uk

The Architecture of Love chapter 1 The Architecture of Love, meaning The Architecture of Love, genre The Architecture of Love, book cover The Architecture of Love, flies The Architecture of Love, The Architecture of Love 1e48a330703dc New York Mungkin Berada Di Urutan Teratas Daftar Kota Yang Paling Banyak Dijadikan Setting Cerita Atau Film Di Beberapa Film Hollywood, Mulai Dari Nora Ephron S You Ve Got Mail Hingga Martin Scorsese S Taxi Driver, New York Bahkan Bukan Sekadar Setting Namun Tampil Sebagai Karakter Yang Menghidupkan CeritaKe Kota Itulah Raia, Seorang Penulis, Mengejar Inspirasi Setelah Sekian Lama Tidak Mampu Menggoreskan Satu Kalimat PunRaia Menjadikan Setiap Sudut New York Kantor Nya Berjalan Kaki Menyusuri Brooklyn Sampai Queens, Dia Mencari Sepenggal Cerita Di Tiap Jengkalnya, Pada Orang Orang Yang Berpapasan Dengannya, Dalam Percakapan Yang Dia Dengar, Dalam Tatapan Yang Sedetik Dua Detik Bertaut Dengan Kedua Matanya Namun Bahkan Setelah Melakukan Itu Setiap Hari, Ditemani Daun Daun Menguning Berguguran Hingga Butiran Salju Yang Memutihkan Kota Ini, Layar Laptop Raia Masih Saja Kosong Tanpa CeritaSampai Akhirnya Dia Bertemu Seseorang Yang Mengajarinya Melihat Kota Ini Dengan Cara Berbeda Orang Yang Juga Menyimpan Rahasia Yang Tak Pernah Dia Duga


10 thoughts on “The Architecture of Love

  1. says:

    Ika NatassaThe Architecture of Love Gramedia Pustaka Utama301 pages6.1 In her latest effort, The Architecture of Love, Ika Natassa puts her most readable book yet, lessens her trademarked narration that tends to mention tongue twisting brands, and does not flaunt her characters opulence and aristocratic behavior too much Even if her hubris in blabbering Jeopardy esque trivias is still there, The Architecture of Love is an ode for writers, especially female writers, out there and that s something that needs appreciation.When I reviewed some of the best songs in 2015, Destroyer s Times Square easily struck as one of the best songs last year On Times Square , Bejar, Destroyer s real name, a Canadian himself, can t deny the charm of New York, and Times Square in particular, emphasizing the wondrousness of the city three times in his album, Poison Season, for people who just move to the Big Apple for the first time I cannot agree with Bejar New York City despite the noises and rambunctiousness is a cinematic and romantic city where everyone s hopes melt in one place And The Architecture of Love conveys the mutual feeling where hopes and love can be found in the corner of New York City s streets which is really good of Natassa Compared to her first novel that she s written when she s 19, Underground both take place in New York The Architecture of Love definitely shows much maturity and this is also reflected on its setting The Architecture of Love is much livelier than Underground where Natassa shows us another side of New York the city and the state , the inconspicuous and mostly overlooked part of the city and the state that s rarely shone by Hollywood movies spotlight Natassa breathtakingly describes the obscure places in New York that also contribute to the charm of New York like it or not proving that the city has still to offer other than Liberty Statue, Times Square, or inside the 30 Rockefeller Plaza New York in The Architecure of Love is an idyllic place and Natassa love of the city is clearly shown in the book where she describes excessively about the city But, that s alright I fall in love with the city as well Another surprising thing that I never expect it will come from Ika Natassa is how personal The Architecture of Love is Raia, the female main character of the book, is a successful author who goes through writer s block who moves to New York with a hope that she can cure her writer s block Raia herself is so successful that she always gets praises in her Twitter accounts and not bad reviews in Goodreads, the movie adaptation of her book is so spectacular that it earns Oscar for Best Picture, Best Director, and Best Screenplay, and her pre order for her books are sold out in the matter of hours Raia I can t help but think of someone seems like the embodiment of Natassa, where Natassa infuses a little part of herself in Raia Somehow, it s like the smoothest version of bragging and the epitome of humblebrag, but of course Natassa has every right to brag the movie adaptation rights for her books are queuing as long as people who stay tuned in front of their laptop to get the pre order for her latest books It may sometimes annoy her readers with how she portrays Raia in the book, especially there are tons of writers out there who are struggling and not as prosperous as herself, but that s why it feels so personal because it comes from Natassa s real experience From Raia s perspective as well, we can see Natassa s view of the female writers and the real travail and pain of writing process, which is really insightful and resonant something that I can t believe it can come from Natassa I get to give credit where it s due Teguh Wicaksono s, the partnership lead of Twitter Indonesia, idea of using Twitter s latest feature, Twitter poll, is a brilliant one Ika Natassa herself is no stranger with Twitter, a platform where she interacts with tons of her readers and where she makes a contemporary epistolary from Twitter s timeline in Twivortiare not a groundbreaking concept, but still new at the time It s no wonder when Natassa decides to write a story based on a poll, she and her readers become strong force in Twitter s timeline After reading the polling, though, the questions may be frivolous and the answers are predictable because of bad choices Natassa put to drive her readers to her way, still it s something fresh and I must appreciate Wicaksono and Natassa for this But Ika Natassa is still Ika Natassa Her characters are still patterned, with a different occupation Raia is still a successful and beautiful woman in her late twenties, and River, her male counterpart, channels his inner River Phoenix is a brooding, taciturn, hot, and successful man in his early thirties It s what people call selling dreams books, but people still want to buy dreams and I can see why these types of characters are overly used and violated In a way, they both remind me a lot of the couple from Critical Eleven The problems are different, but they have the same vibe The plot also has same taste where people have to rekindle with their past In a way, The Architecture of Love is Critical Eleven that takes place in New York and with different characters name And Ika Natassa is still Ika Natassa Even if the names of the brands have shrunk it doesn t mean that it doesn t exist, but what can you expect from metropop and the characters seem much modest despite their wealthiness, Natassa still keeps her intention to blab unnecessary trivias that s exhausting It s cool to get one or two new knowledge from the book, but Natassa seems to hardly know when she has to stop her incessant those so called trivias When she describes the significance of first sentence, for example, one or two examples will be nice, but she then gives us than we can take and it makes me, Whoa Chill out dude And it happens quite often In addition, the problems with The Architecture of Love come after the second half of the book where the flow of the book is disrupted by the confusing timeline, the sudden change of point of view from omniscient third to first which unnecessary because we don t get any new insight from this first point of view that cannot be achieved from omniscient third it s goddamn omniscient, the faster pace, and the names of the brands start to appear like wild Pok mon Still, I feel that The Architecture of Love is fifty pages longer than it should be But gladly, the ending is justifiable and satisfying and good, another surprise from Natassa Well, The Architecture of Love is probably Natassa s most readable and humble book yet It still hasn t offered something new to the tray, but this kind of innovation of how this book is written and how fast this book is sold, somehow make me believe that Indonesian book industry still has hope and just like New York s, I hope those hopes will never flicker The review can also be read here.


  2. says:

    If River was a real person, this would be my version of him.When I first heard of this book from my friends, I wasn t really excited about it I wasn t one of those loyal fans of Natassa who would willingly wait in front their computer just to pre order her latest book To be honest, the blurb doesn t appeal to me I didn t follow her Twitter Pollstory, so I know nothing of this book But then, I stumbled upon a review on Goodreads that claims that this book is Natassa s most readable humble book yet Curiosity got the best of me here we are This book follows the story of a best selling author named Raia Risjad, who flew to New York in order to finish her book like escaping her past Something major happened to her that completely change the course of her life caused her to lose her muse She s been struggling with her writing and she hasn t been able to write than a single sentence in the span of 2 years And then she met someone who breathes life back to her, who brightens her day makes her look forward to their daily walks around New York As we follow Raia River s journey around New York, we get to discover the hidden beauty concealed among the concrete jungle We get to learn about the historical values of the buildings from River s brief explanations Hearing all about the Whispering Gallery makes me wanna visit New York even I love seeing the developments of the characters along the story Raia slowly manages to overcome her writer s block, resulting in the birth of her latest book Twas clearly hard for her to face her demons in order to accept her past move on But she did it anyway River, too has his own inner demons that he has to face I d say that both characters have their fair shares of emotional baggage that they need to unload before they are ready to start a new relationship with each other Watching those two fall in love with each other was a heady fascinating experience, one that leaves me craving for , makes me heave a sigh hope that someday it d happen to me too Natassa s style of writing has definitely improved, judging from the lack of brands conversations in English Her unnecessary blabbers have also significantly decreased, although I still found myself skipping her overly detailed descriptions a few times Take this lengthy paragraph for an example Ada sesuatu yang menenangkan dari seluruh proses memasak mi instan bagi Raia, mulai dari mengambil panci, mengisinya dengan air dan merebusnya di kompor, menyobek bungkus mi dan mengeluarkan kemasan bumbu bumbunya, meremas isi bungkusnya, menjatuhkannya perlahan ke dalam panci berisi air yang sudah mendidih, lalu membubuhkan bubuk bumbu dan meneteskan minyak bumbunya, mengaduknya, mematikan kompor, sampai menuangkannya perlahan ke dalam mangkok Menatap asap yang mengepul, mengembus embusnya untuk sedikit mendinginkan, sampai akhirnya isi mangkuk itu bisa dia nikmati pelan pelan.I think we would have understood her intention even without reading this long manual on how to cook instant noodle I almost run out of breath trying to read this whole sentence, which IMO is exaggerated irrelevant BUT, ONLY IKA NATASSA would manage to describe the process of cooking instant noodle THAT sophisticatedly If I ever read any other book with that kind of stuff, I d gladly hurl the book across the room So, I have to give her credits for dat I have to say, it feels good to read a story that is focused mainly on the building of relationship between the 2 characters, without name brands scattered all around the book The ending is a bit of a let down, though I like seeing the characters live their happily ever afters complete with 2.5 kids Sadly we don t get that here Nonetheless, I d still like to applaud Ika Natassa who managed to improve her writing without losing her trademarked style If I wasn t a fan of her writing, I would be now.


  3. says:

    Nggak tahu mau review gimana Bingung sebenernya Karena penggunaan sudut pandang orang ketiga di sini terasa janggal Sekalipun sebagai yang serba tahu, ada kalanya narator tetep keliatan tahu terlalu banyak, tapi selanjutnya saat pindah menceritakan tokoh lain kok kayak nggak tahu apa apa Maksudnya mungkin mau menggambarkan isi pikiran tokoh, tapi rasanya jadi kayak opini si narator tentang tokoh Aneh deh pokoknya Apalagi sekonyong konyong ada secuil selipan perubahan sudut pandang ke orang pertama yang saya nggak paham maksudnya apa Tapi sejujurnya kalau narasi River pakai sudut pandang dia sendiri, kesan cool dan misteriusnya jadi hilang just because he speaks Saya sendiri jadi bingung lebih baik cerita ini ditulis pakai sudut pandang siapa.Dialog dialog panjang juga terasa kurang mengalir Rasanya terlalu trying so hard aja supaya setiap line ada filosofinya Dan campuran diksi baku nonbaku di dialog kasual rasanya aneh banget sih Apa di novel novel sebelumnya juga kayak gini tapi saya nggak nyadar karena dosa ini tertutup sama kelebihan kelebihan lain Oh, dan ini romance Nggak ngerti kenapa saya nggak merasakan magic nya Ika Natassa di sini If you ask me, a lad to root for in romance is a must, but here I felt nothing towards River I don t know why Mungkin karena terlalu cemen I believe everyone has their own struggle, but River, I could not really care about his problem Atau mungkin karena masalah kayak gini udah pernah saya baca di salah satu YA nya Matson dan ini novel dewasa dan saya berharap lebih Paul bolehlah, but he wasn t build to make us droll Aga potensial, tapi porsinya terlalu secuil dan karakterisasinya banal Nah, sebaliknya, untuk karakter cewek kayaknya ini heroine tertangguh dibanding nama nama lain yang pernah muncul di novel Ika sebelumnya Yah, walaupun buat saya membuat tokoh seorang penulis dengan deskripsi yang jelas jelas Ika banget, jadi susah buat saya nggak membayangkan Ika sendiri tiap Raia muncul And it s weird, because I cannot imagine her to be as vulnerable, as sweet, as Raia as Raia Jadi berasa baca orang bragging juga sih sejujurnya It took me than a half of my reading journey to finally form my own image of Raia in my head.Dan ya, setelah lewat separuh buku, saya baru mulai bisa mengikuti ritme cerita Entah karena penulisan Ika semakin membaik, atau saya mulai terbiasa dengan anomali yang saya sebut di atas.Dan kertas sampul Ini selera aja sih, tapi tipe kertas kayak gini buat saya nyebelin karena mudah rusak Terus ini kayak tebel banget lagi kartonnya 260 gr , jadi kurang nyaman aja di tangan saya Kayaknya Critical Eleven setipe sama ini, tapi karena secara intrinsik buat saya CE lebih terasa di hati, masalah sampul ini nggak terasa terlalu mengganggu kenyamanan membaca.Hal yang perlu banget dipuji adalah latar tempatnya Saya emang lemah sama NYC sih, jadi nggak tahu ini bias apa nggak Yang jelas kalau saya ke NYC nanti, buku ini kayaknya bakal saya bawa sebagai pedoman where to visit Because honestly, as a city guide book, TAoL nailed it.And don t forget it s Ika Natassa Literary Universe, goodreaders You got Raia Risjad here, you would got the rest of the Risjads too view spoiler And Harris is my all time favorite, so IT S SO GOOD TO SEE HIM AGAIN HERE WITH HIS HAPPY ENDING hide spoiler


  4. says:

    Sorry ya sepertinya saya tidak bisa memberikan full mark lagi untuk buku terbaru Ika Natassa padahal waktu mulai membaca di bab bab awal saya sudah berharap bisa memberikan full mark atau poin bintang terbaik, namun ternyata berharap selain kepada Tuhan itu justru menjerumuskan diri dengan kekecewaan halah Some of the point inside of this book still annoy me and left a blank part of plot in my mind as an enthusiasm reader And according to my humble opinion about the plot twist is sudah ketebak akhir cerita akan seperti apa since page 200 which made me skipped a lot of part in the book that contains too much information and too much conversation.Boleh dong saya menulis review buku ini seperti penulis menelurkan novelnya dengan bahasa campur aduk alias bahasa gado gado maksa Buku ini tidak bisa saya masukkan ke kategori sastra Indonesia dalam rak saya karena masih terlalu banyak menggunakan kata kata dan kalimat berbahasa asing Padahal penulisnya orang Indonesia Tidak masalah dengan setting cerita di NYC untuk buku ini yang hendak dijadikan alasan untuk digunakannya bahasa gado gado sebagai dialog, ada beberapa buku yang dibuat oleh penulis Indonesia lain juga bersetting kan NYC namun tetap menggunakan bahasa Indonesia secara baku dan lugas.Buku ini seolah olah ditulis untuk menjawab sebagian rasa penasaran para pembaca setianya baca fans akan setiap proses menulis yang dialami oleh penulis buku ini.Bukan bermaksud sarkastik, tapi buku ini cocok untuk para pembacanya yang masih kategori remaja dan young adult, dan dirasakan kurang pas bagi yang sudah menikah dan menjalani kehidupan berkeluarga seperti saya Bagi pembaca yang butuh fairytale dan butuh kelanjutan cerita atas hubungan Cinderella, Rapunzel dan Belle of Beauty and the Beast, silahkan baca buku ini Bagi pembaca yang butuh diberitahu bahwa setiap orang berhak hidup fairytale dan hendak mengkahyalkan fairy talenya sendiri setinggi mungkin, juga silahkan baca buku ini Bagi pembaca yang butuh move on dari pacar yang baru putus dan berada di usia belum mau menikah, silahkan juga baca buku ini Dan bagi pembaca yang sudah menikah dan berkeluarga, dimohon untuk dipertimbangkan lagi waktunya yang berharga untuk dikorbankan demi membaca buku ini ketimbang mengurus rumah.Dalam buku ini tidak menjelaskan dengan baik bagaimana titik kuat dan penting masalah kehidupan rumah tangga yang diceritakan berakhir hancur Apakah hanya sepenggal masalah itu yang membuat semua jadi hancur Hey, kalau sudah hidup sebagai soulmate forever sebagai pasangan suami istri seharusnya sudah saling mengenal karakter masing masing, saling menerima kekurangan satu sama lain dan saling menyiapkan segala hal bagi pasangannya untuk memudahkan si pasangan melakukan tugasnya dengan baik seperti contoh jika kebanyakan makan popcorn, maka harus diprediksi setelah makan popcorn akan merasa haus dan butuh air minum, dan tokohnya seorang dokter gigi lulusan universitas di Amerika, mengapa hal klise seperti ini bisa tidak paham padahal tiap hari dia memeriksa gigi dan mulut pasien, a simple thing kalau sudah banyak makan manis dan asin bakalan mudah merasa haus hingga terbatuk batuk dan kondisi mulut mudah kering dan suaminya saat itu sedang menyetir di tol menuju ke Bandung, driving vehicle eating greasy snack will increase the level of body dehydration seharusnya sudah terpikirkan untuk menyiapkan sebotol air di samping kotak popcorn nya Apakah bagian ini ingin disebut keteledoran dari si istri yang buru buru hendak segera berangkat Dokter gigi dimana pun itu perfeksionis lho, Mba Penulis Itu sepenggal satu contoh kecil dari saya, yang saya rasa mungkin sengaja dijadikan konflik cerita agar cerita dalam buku tetap ada Contoh lainnya saat saya membaca di halaman 104 terkesan suami tokoh utama tidak pernah tahu apa yang menjadi pekerjaan utama dari tokoh utama padahal sudah saling mengenal cukup lama dan konfliknya terlalu datar dan terlalu gampang dijadikan alasan menceraikan kedua tokoh tersebut Apakah sebagai suami istri tidak pernah saling berdiskusi atas pekerjaan masing masing Kalau begitu kasihan sekali karena tidak ada percakapan intens sesama suami istri sebagaimana mestinya dan hebat sekali bisa bertahan dalam kehidupan rumah tangga yang terasa hambar dalam waktu yang tidak singkat Saya tidak mungkin menuliskan satu per satu kekosongan plot yang ada yang menjadi kegundahan saya saat membaca buku ini sebab bisa menjadi spoiler dan menjadi tidak seru bagi pembaca baru buku ini.Lalu buku ini mengangkat tema janda dan duda bertemu cinta lagi dan sepanjang saya baca buku ini tidak didapatkan dan tidak ditemukan sebuah sifat karakter kuat bahwa tokoh tersebut sudah menjanda atau menduda Masih terasa seperti yang masih lajang atau jones yang sedang berusaha mencari pasangan hidup lagi dan seolah olah butuh move on dari pacar lama.Saya pecinta kota New York beserta isi isinya dan orang orangnya dan buku ini cukup bagus menggambarkan sebagian tentang kota Apel Besar itu dengan cemerlang Yang butuh guide book selain Lonely Planet saat ke New York nanti bisa menjadikan buku ini sebagai referensi tambahan untuk mengunjungi tempat tempat tertentu Oh iya dalam buku ini tidak dikisahkan tokoh dalam cerita mengunjungi Brooklyn Bridge or Statue of Liberty ya or watching some Knicks game atau menaiki subway yang ikonik bagi sesiapa pun yang ingin mencicipi jadi New Yorker Oleh karena itu, saya hanya bilang buku ini hanya sebagai referensi tambahan bukan utama jika hendak ke NYC Ah sudahlah Nanti ga selesai selesai bukunya Dan setelah di buku buku sebelumnya sang tokoh merupakan penggemar sushi, ketoprak Ciragil, nasi goreng jalan Sabang, bubur ayam Mega Kuningan, baso tahu dan siomay jalan Soedirman, dan batagor riri di Bandung , maka di buku ini sang tokoh sangat menyukai makanan ringan popcorn dari Cinema XXI.Terakhir, buku ini dihasilkan dari Pollstory bersama pembaca buku setia Kak Ika Natassa dari Twitter Saya tidak mengikuti Pollstory ini karena sudah meninggalkan Twitter sejak menikah dan berumah tangga Sepanjang yang saya tahu Pollstory ini dibuat oleh penulis untuk pembaca setianya baca fans dimana si pembaca diberi keleluasaan untuk menentukan jalan cerita yang akhirnya menjadi plot cerita novel ini yang kemudian ditulis oleh penulis Sejauh yang saya ketahui, saya belum pernah menemukan ada penulis yang mau disetir oleh pembacanya untuk membuat plot cerita tertentu Dan saya rasa Pollstory hanya kedok belaka yang dibuat seolah olah dari penulis untuk para fans setia Dan yang sangat terakhir, ini hanya sebatas review personal and don t take it personally Dibawa santai saja seperti di pantai dan saya berharap yup berharap terus Mba Penulis sudah saat saatnya keluar dari zona nyaman dari gaya penulisan yang seperti ini saja Tidak ada salahnya sekali kali membuat cerita bertema horor dan mystical atau fantasy fiction DAAAAAN yang paling sangat teraaaakhir last paragraf yaaaa terima kasih kepada teman teman yang sudah meluangkan waktunya untuk membaca review jelek saya ini.


  5. says:

    Kesel adalah ketika lo reviu panjang2 dan ga ke save Njir Hmm, mungkin buku ini bakalan jadi reviuan gue yang terpanjang deh Dan kesan pertama ketika menutup buku adalah Ada beberapa hal yang bikin gue ngasi bintang minimalis gini Padahal eke biasanya fans Ika loh.Pertama, menurut orang orang buku ini adalah buku Ika yang paling humble Acceptable, dalam segi penyebutan nama brand yang nggak sewuow biasanya Cuma gue gak gitu setuju ya, karena buku ini snobbish dalam bagian pengetahuan Seakan akan semua ditulis musti ada kata kata yang ngena ato quotes yang makjleb Padahal kayaknya nggak perlu2 amat, malahan jadi kesannya maksa Kemudian penjabaran soal arsitekturnya kayak maksa banget dan rasanya bisa dipangkas biar chemistry di karakter makin kerasa, bukannya muter2 ngomongin arsitektur Dan oh ya, soal chemistry, jujur gue gak ngerasa ada sesuatu diantara Raia dan River Kosong aja gitu Terus, gue juga merasa terganggu sama perpindahan pov yang ada ditengah2, nyempil, dan cuma sekali aja Nggak tau juga makna dan filosofinya apa Malahan serasa baca wattpad ala ala yang pindah pov suka2 sorry not sorry Sumpah, baca bagian pov3 pov1 pov3 lagi bikin gue cringe Soal karakternya juga gue masih merasa banyak kemiripan sama karakter Ika yang lain Filosofi idup, cara ngomong, cara berlaku juga masih mirip Entah kenapa gue merasa meskipun kali ini pekerjaan tokoh utama bukan banker, tapi penulis, gue merasa masih banyak author insertion yang bikin gregetan.Dan endingnya Bah I can t live with that I can t live with that Setelah panjang2 dan penyelesaiannya hanya 2 kalimat begitu, rasanya pengen naik darah ga sik Kayak gak puas dan gak dijelasin banget Kemudiann soal pollstory Eke setia ngikutin pollstorynya di twitter, sebenernya Cuma belakangan gue merasa ada yang aneh gatau sik, ini gue aja kali yak dimana gue merasa sebetulnya pollstory itu cuma ilusi belaka Ya jadi seakan akan lo dikasi kuasa buat milih jalan cerita cuma sebetulnya ga gitu Karena menurut gue, ya ini mah pinter2nya gue aja ya pilihan yang dikasih kadang sama sekali nggak bikin storylinenya melenceng jauh alias ngasih pilihan yang ga penting dan ketika orang orang mayoritas pilih pilihan A, tetep aja tuh bisa di twist jadi pilihan B Intinya sih, gue kurang sreg aja sama karya Ika yang ini Nggak secharming yang biasanya Did Ika lost her touch Idk, semoga kagak.btw, buat yang nggak sealiran sama saya soal buku ini, jangan marah ya bo Kan namanya juga reviu personal, jadi so pasti subjektif abis Lalalala


  6. says:

    Just one night readingAnd just like always, I love her book so muchAda beberapa penulis yang bukunya wajib saya koleksi dan saya baca, Ika Natassa adalah salah satunyaSejujurnya, nggak semua buku Ika pun saya suka.Underground, contohnyaTapi nggak bisa dipungkiri, Ika punya kelebihan untuk meniupkan jiwa ke karakternya hingga terasa nyata, believableIni yang saya rasakan pada tokoh di buku iniRaia dan RiverNggak susah untuk percaya bahwa kedua orang ini nyataRaia, seorang penulis, yang punya masa lalu pahit dan memutuskan ke NY untuk mencari ide tulisan, sekaligus menyembuhkan hatinyaRiver juga punya masa lalu pahitDan kedua orang yang complicated ini bertemu di salah satu pesta new year s eve lalu cerita berlanjutSejujurnya, saya nggak ikutan poll story nya di twitterSaya tertarik dan sempat baca sedikit, lalu memutuskan untuk baca sekaligus setelah jadi dalam format buku karena saya percaya cerita ini pasti dicetakDan saya hanya bisa bilang, saya suka buku iniPage turner, gak heran waktu itu poll story nya sampai ditunggu tunggu follower nyaMembaca Raia, saya bisa bayangkan, memang ada sebagian dari diri Ika yang terlihat pada penulis iniTapi menurut saya, setiap penulis sadar atau nggak, pasti memasukkan sebagian kecil atau besar dirinya, dalam cerita yang ia tulisEntah itu habit nya, kesukaannya, pandangannya, kebenciannya pada sesuatu, rutinitasnya, atau mungkin spot spot kesukaannyaIt could be anythingJadi buat saya, tokoh Raia is fine, down to earth karena walau sukses, tapi seperti manusia lain, Raia juga punya hantu hantunya sendirinice enjoyable reading


  7. says:

    Review bisa dibaca di Arcitecture of Love bercerita tentang Raia, seorang penulis bestseller Indonesia yang kehilangan muse setelah bercerai dari suaminya, dia pergi ke New York dengan harapan bisa menulis lagi, menemukan muse yang baru, tapi dua bulan di sana tak kunjung mengakhiri writer s block, belum bisa memecah kebuntuan Sampai suatu ketika sahabatnya, Erin, mengajak Raia untuk merayakan tahun baru di apartemen temannya, Aga Di sana dia bertemu dengan lelaki misterius bernama River, lelaki pendiam, lebih suka sibuk dengan buku gambarnya, selalu memakai sneakers cokelat, beanie abu abu gelap dan kaus kaki berwarna hijau Dia menarik diri dari keramaian, sama halnya dengan Raia yang lebih suka melewatkan keriuhan pesta.Pertemuan tak sengaja kali kedua antara Raia dan River terjadi di Wollan Skating Rink, ketika Raia berkeliling untuk mencari inspirasi, sedangkan River berkeliling untuk menggambar Awalnya pertemuan tersebut sedikit kaku, tapi selanjutnya hubungan mereka mencair, terlebih setelah Raia memberanikan diri meminta ijin untuk mengikuti River berkeliling kota New York esoknya, bersama sama mencari inspirasi Sejak itu, River akan menjemput Raia pukul sembilan pagi, kemudian menapaki bagian bagian kota New York seperti Flatiron Building, menikmati burger Shake Shack di Madison Square Park, Grand Central, Paley Park, sampai mampir ke bioskop hanya untuk membeli popcorn nya.River mengenalkan kota New York dengan cara berbeda, bahwa setiap bangunan memiliki cerita, membuat Raia bersemangat setiap harinya untuk mencari inspirasi Obrolan sederhana di tengah tengah acara berkeliling juga menghidupkan kebahagiaan Raia yang sempat hilang, serta menyadarkan bahwa mereka sebenarnya sama sama tersesat akan masa lalu, di kota yang tak pernah tidur tersebut mereka tidak seharusnya merasa sendirian.Bagi seorang penulis, buku yang dia hasilkan ibarat anak, yang akhirnya lahir setelah proses mengandung menulis yang penuh perjuangan, tidak mudah, dan tidak sebentar Dan menyerahkan karya kepada produser untuk diadaptasi menjadi film ibarat menyerahkan anak kepada orang lain untuk diutak atik Butuh kepercayaan dan mungkin sedikit kepasrahan, walaupun tetap digelayuti ekspektasi.Writing is one of the loneliest professions in the world Ketika sedang menulis, hanya ada sang penulis dengan kertas atau mesin tik atau laptop di depannya, hubungan yang tidak pernah menerima orang ketiga.Architecture is sort of a combination of love, mind, and reason Merancang bangunan itu nggak sekadar urusan teknis, nggak sekadar bikin bangunan yang aman dan nyaman, tapi juga mengakomodasi sentimental values pemiliknya.Arsitektur bukan sekadar tentang matematika, seni, dan konstruksi Arsitektur juga perkara perasaan Bagi River, keberhasilannya tidak dinilai dari desain dan estetika bangunan A structure also has to invoke a certain kind of feelings Saya salah satu pembaca yang menantikan dengan setia PollStory dari The Architecture of Love setiap minggunya ketika rilis awal tahun sampai pertengahan Februari kemarin Bukan kali ini saja Ika Natassa menggunakan Twitter sebagai media bercerita, sebelumnya dia sukses mengawali dengan Twivortiare, bedanya, lewat buku kedelapan nya ini dia melibatkan pembaca untuk menentukan apa yang akan terjadi di episode selanjutnya melalui fitur poll di Twitter Sentuhan personal tersebut tentu membuat saya, atau para pembaca lain sangat antusias dengan ceritanya sendiri, tidak sabar dengan apa yang akan terjadi selanjutnya, dan tentu saja para tokohnya sangat melekat bagi kami Itulah kenapa saya tidak ingin cerita Bapak Sungai dan Ibu Hari Raya berhenti di PollStory saja, tapi lebih ke versi panjangnya atau dalam bentuk buku.Masih terasa ciri khas tulisan penulis, dengan bahasa yang campur aduk serta narasi panjang, di dalamnya terselip berbagai informasi yang mendukung jalannya cerita, bukannya bosan saya serasa mendapatkan pengetahuan baru Misalkan saja saat Ika Natassa mengawali bab dengan bercerita tentang Frank Warren pemilik PostSecret, bahwa separuh warga kota New York kebanyakan pendatang atau pindahan negara lain, cara unik beberapa penulis terkenal dalam menghasilkan karya, fakta fakta tersebut dengan lihai penulis masukkan kedalam cerita sehingga membuat semakin menarik Belum lagi deskripsi tempat dan para tokohnya, membuat cerita terasa nyata Penulis juga sangat ahli dalam menciptakan book boyfriend, dalam buku ini kita dibuat kesemsem dengan si misterius River Jusuf.Untuk ceritanya sendiri, tentu ada tambahan dalam versi bukunya, hampir setengah halaman akan ada lanjutan dari cerita bersambung PollStory di Twitter Tema ceritanya sendiri sebenarnya cukup sederhana, dua orang yang sama sama terluka akan masa lalu berusaha untuk mendapatkan kebahagiaan kembali Pasca bercerai, Raia kehilangan sumber inspirasi dan hidupnya bagaikan tak berarti, pun dengan River yang memiliki masa lalu tak terduga, luka yang dia alami sangat membekas dan sangat susah dihilangkan Konfliknya sendiri bukan sesuatu yang baru juga, tentang perasaan bersalah, tentang takut melangkah karena dibayangi masa lalu New York menjadi tempat mereka menemukan semangat dalam menghadapi hidup, saksi bahwa kebahagiaan baru akan selalu bisa tercipta Tahu masalah utama perempuan Bukan berat badan, bukan makeup, bukan jerawat, fuck any of those shit, semua ada obatnya Tapi tahu yang nggak ada obatnya Semua perempuan selalu jadi gampangan di depan laki laki yang sudah terlanjur dia sayang Bukan gampangan dalam hal seks ya maksud gue, tapi jadi gampang memaafkan, gampang menerima, gampang menerima ajakan, bahkan kadang jadi gampang percaya Mungkin ini satu lagi kutukan perempuan Tetap melakukan sesuatu yang dia tahu dan sadar akan berujung menyakiti, hanya karena itulah yang diinginkan seseorang yang disayanginya.Salah satu ciri khas lainnya dan selalu saya sukai dari tulisan Ika Natassa adalah deskripsi akan pekerjaan para tokoh utama yang cukup detail Mungkin banyak yang berpendapat kalau Raia adalah jelmaan penulis sendiri, atau bahkan hal yang dirasakan Raia juga dialami penulis yang lain Misalkan saja tentang susahnya menemukan muse, ide, menaklukan writer s block, menghadapi pertanyaan kapan buku berikutnya terbit, negative review akan karya karyanya, event yang tak pernah sepi kehadiran pembaca setia, bahkan buku yang terjual cepat melalui pre order Hal tersebut malah membuat karakter Raia menjadi hidup, terasa sangat realistis Pun dengan profesi arsitek yang disandang River, terlihat sangat seksi, bahkan ternyata profesi tersebut melibatkan perasaan juga Bagain favorit yang bercerita tentang arsitektuk adalah ketika River dan Raia ada di whispering gallery, cerita awal mula River ingin menjadi seorang arsitek.Banyak sekali adegan favorit di buku ini, dan seperti biasanya, tulisan Ika Natassa sangat quoteable, banyak kalimat yang saya tandai saking bagusnya Adegan sepele seperti ketika River selalu mematikan rokok kalau Raia datang, ketika River bercerita sudah menjelajah berbagai bioskop untuk mendapatkan rasa popcorn favoritnya, adegan River yang sibuk menggambar sedangkan Raia malah menonton Tom Jerry alih alih menulis, dan tentu saja acara jalan jalan mereka mengarungi kota New York Obrolan yang mereka lakukan pun sangat terasa mengalir Ada ilustrasi yang dibuat penulis sendiri agar kita para pembaca bisa membayangkan tempat tempat yang dikunjungi Raia dan River, ilustrasinya sangat indah dan dicetak sebagai postcard, bonus ketika kita membeli bukunya, pembatasnya sendiri berupa panduan dari River tentang tempat tempat yang wajib dikunjungi kalau kita ke New York Dan tentu saja covernya tidak pernah mengecewakan You know what is wrong about always searching for answers about something that happened in your past It keeps you from looking forward It distracts you from what s in front of you, Ya Your future Laughing is always liberating And laughing with someone is always healing, somehow Banyak masalah hidup, terlalu banyak malah, yang tidak dapat diselesaikan secepat membuat mi instan, sama seperti banyak kebahagiaan yang mustahil dikejar seringkas memasak mi seharga dua ribuan rupiah ini Kata orang, di saat yang tidak kita duga duga, terkadang muncul seseorang dalam hidup kita lewat pertemuan acak, mungkin di jalan, di acara, di restoran, stasiun, kereta, dan entah bagaimana, orang ini lantas menjadi orang yang kita rasakan paling dekat, paling membuat kita nyaman, lebih dari orang orang yang selama ini kita kenal lebih lama dan lebih dalam Orang orang bilang, siapa pun yang kita ingat pertama kali ketika ingin berbagi berita bahagia, bisa jadi sesungguhnya adalah orang yang paling penting dalam hidup kita tanpa kita sadari.Masa lalu yang dialami tokohnya sesekali diselipkan penulis di masa sekarang sehingga menambah rasa penasaran dengan apa yang sebenarnya terjadi, khususnya pada River Sedangkan sudut pandang yang dipilih adalah orang ketiga di bagian awal dan orang pertama pada sisanya Sebenarnya saya tidak mengalami masalah dalam pergantian sudut pandang ini, malah kita bisa menilik pemikiran Raia maupun River, lewat cara ini kita akan lebih mengenal keduanya, khususnya River yang cukup misterius Walau ketika River berbicara, karakternya lebih kelihatan bahwa dia paling rapuh dari semua karakter lelaki yang Ika Natassa ciptakan, cukup sesuai dengan beban berat masa lalu yang dia tanggung Berkebalikan dengan karakter Raia yang cukup kuat dan berkeinginan untuk move on.Hanya saja ketika hal tersebut dilakukan, saya merasakan adegan yang repetitif dari masing masing kedua tokoh, misalkan saja waktu adegan keduanya menghadiri acara pernikahan, rasanya dibuat bertele tele, membuat kelanjutan cerita selepas episode PollStory sangat singkat, terlalu cepat Padahal saya sangat berharap chemistry mereka terbangun kuat selepas cerita yang saya dapat di Twitter, saya ingin berlama lama dengan Raia dan River, lebih banyak mengupas akan kehilangan yang mereka rasakan, bagaimana perasaan mereka mulai tumbuh Entahlah, apakah karena penulis merampungkan buku ini dalam kurun waktu tiga bulan saja, sedangkan bukunya yang sebelumnya Antologi Rasa dan Critical Eleven membutuhkan waktu 2 3 tahun sehingga terasa buru buru Yang jelas, saya akan selalu menantikan karya Ika Natassa selanjutnya, tulisannya sangat nagih, dia sanggup mengangkat tema domestic drama yang sering kali terjadi di kehidupan nyata menjadi menarik untuk diikuti, dengan ciri khas tulisan yang dimiliki Oh ya, di The Architecture of Love ini juga kedatangan cameo tokoh di buku sebelumnya, Ale dan Harris, jadi tidak boleh dilewatkan D.4 sayap untuk Bapak Sungai dan Ibu Hari Raya D.


  8. says:

    Ika punya tradisi menyebalkan dalam mengeksekusi akhir cerita bagi novel novelnya Kalau kau sudah membaca seluruh novel Ika seperti aku, kau pasti akan mengerti mengapa aku merasa GONDOOOOOK sekali dengan yang namanya open ending ala Ika Natassa Oh enggak, TAoL enggak open ending kali ini, tapi tetap saja ngeselin Karena ya ampun, masa gitu doang endingnya seriusan NGESELIN Huf, sungguh ngeselin Memodifikasi kata kata terakhir Raia, I can t live with that, Ika I can t live with that. Selain ending ngeselin, ada juga hal lain yang mengusik pikiranku sejak jaman pollstory dulu bahkan sejak era Critical Eleven yaitu diselipkannya berbagai trivia yang mulai bikin aku mikir bahwa Ika ini maafkan aku too much information hey Percayalah, kita tetap akan bisa menikmati TAoL tanpa adanya trivia mengenai burger chain paling ternama di Amerika, kok Mungkin untuk sebagian orang, mereka senang diberi trivia karena menambah pengetahuan Tapi bagiku yang sedang mood membaca novel dan bukan wikipedia, hal itu malah bikin geregetan Memang banyak informasi yang sesuai dan sangat berdampak bagi jalannya plot alur seperti cerita mengenai berbagai kisah di balik sebuah bangunan, tetapi ada juga informasi yang tidak penting penting amat untuk dimasukkan dan seharusnya bisa dihilangkan saja demi misi mempertipis halaman dan mempermurah harga buku Lagipula setelah membaca itu, aku langsung segera melupakannya, kok, karena memang tidak penting dan bukan informasi yang ingin kucari.Terlepas dari semua itu TAoL adalah novel Ika yang paling kurekomendasikan untuk dibaca Berbeda dengan Critical Eleven yang seolah memberimu sensasi kelelahan ketika kau akhirnya berhasil menamatkannya The Architecture of Love justru begitu mudah untuk dinikmati hingga akhir halaman Jika kau kesal dengan konflik Critical Eleven yang menurutmu shallow dan kurang kuat, TAoL malah memiliki konflik yang jauh lebih matang dan masuk akal Novel ini tiba tiba saja membuatku jadi begitu emosional By the way, aku jadi berpikir kalau River itu sebenarnya menderita PTSD gapentingUntuk karakter, tentu saja masih sangat Ika Oh yeah, kau akan bertemu dengan Raia si penulis cantik yang bersanding dengan River, lelaki kalem dengan sejuta pesonanya Pokoknya, ngerti kan River itu, semacem ngenes ngenes menggemaskan minta dipeluk banget Tapi tentu saja kau enggak akan cuma mencintai mereka karena mereka itu rupawan, ada kualitas lain yang menjadikan kedua tokoh ini begitu membekas di ingatanmu pada akhirnya Ah, pokoknya baca sajalah TAoL, niscaya kau akan paham.Oh iya, ada satu hal lagi yang membuatku jatuh cinta pada TAoL Aku suka sekali dengan gaya bercerita Ika di novel terbarunya ini Rasanya lebih apa ya lebih sederhana, gitu, mengena, dan tidak berbelit belit Filosofis nya Ika yang aku sukai juga masih ada dan menjadi ciri khas tersendiri bagi tulisannya Penggambaran setting tempat cukup detail, bahkan pemilihan lokasinya juga tidak mainstream dan tidak terkesan seperti TripAdvisor Seperti di sinopsisnya, Ika berhasil mengajak kita menjelajahi sudut kota New York dengan cara yang berbeda New York bukan hanya sekadar setting di sini, namun juga tampil sebagai karakter yang menghidupkan cerita.Terima kasih Mbak Ika karena sudah menulis The Architecture of Love Meskipun ini buku ternarsis yang pernah aku baca, tapi tetap, bagiku di antara seluruh karyamu, ini adalah tulisan terbaik dari seorang Ika Natassa.


  9. says:

    Buka tutup Buka tutup Gitu aja terus selama tiga hari terakhir Nggak pernah se struggling ini buat namatin novel romance yang tebelnya bahkan cuma 300 halaman.Pertama masalah narasinya kali ya, yang bukan selera saya Bahasa Inggris dalam dialog nggak masalah, tapi di narasi juga Too much buat saya Apalagi di awal awal Kata dalam bahasa Inggris nyempil satu dua dalam tiap kalimat Apa nggak ada padanannya dalam bahasa Indonesia Plus, gaya berceritanya yang kurang luwes dan lincah buat saya Masih kaku gimana gitu.Masalah too much details Apalagi penjabaran pas bikin mi itu Ugh.Yang mengganggu adalah adegan di mana Raua mergokin River lagi salat, entah salat isya atau tahajud Sedangkan di halaman lain diceritakan kalau tiap weekend, River ini bangunnya di atas pukul sepuluh Lah Boleh dong saya nanya salat subuhnya gimana Jadi maksud penulis masukin adegan salat itu apa toh Nggak konsisten jadinya Saya lebih suka masalah agama nggak dibawa bawa dalam novel romance.Dan yang paling bikin saya susah namatin buku ini dan membuat saya berpikir mungkin emang selera saya aja yang aneh adalah fakta bahwa saya nggak dapet feel nya sama sekali Kalau dipaksa milih adegan favorit, saya malah naksir adegan adegan yang ada Erin atau Paul nya That s it.


  10. says:

    Tahu masalah utama perempuan bukan berat badan, bukan make up, bukan jerawat, fuck any of those shit, semua ada obatnya tapi tahu yang nggak ada obatnya semua perempuan selalu jadi gampangan di depan laki laki yang sudah terlanjur dia sayang couldn t agree XD..alhamdulillah akhirnya novel ini terbit juga..kebetulan saya udah ngikutin novel ini dari pas masih pollstory di twitter jadi sungguh penasaran dan rindu kali ini ka ika kembali mengusung kisah cinta. tapi dalam versi lain versi 2 orang yang sedang berusaha untuk berdamai dengan masa lalu berdamai dengan kisah cinta mereka sendiri baca novel ini membuat saya percaya akan beberapa hal 1 masa lalu ada sebagai sebuah pelajaran. sebuah kisah berharga namun bukan berarti menjadi sebuah batu sandungan untuk masa depan2 love at the the first sight is really happening maybe for someone out there p3 kita ga akan pernah bisa melawan takdir sekuat apapun kita menolak. jika memang takdir berkata demikian kita harus rela4 saya baper menjadi jadi XD novel ini tetap bergaya khas ka ika. dengan bumbu2 bahasa inggris disela sela percakapan. dengan quote yang bikin saya baper dan merenung dengan sebuah kisah manis yang jujur bikin saya senyum senyum dan ketawa sendiri tapi sekaligus patah hati..ga hanya itu di novel ini banyak penggunaan bahasa terkini yang lagi gaul banget. misalnya aja receh. dan juga banyak hal hal up to date lainnya yang ada di sekitar kita ceritanya mulus ditulis dengan lancar kira2 ada tambahan 100 150 halaman dari ver twitter.tapi jujur ya. entah kenapa saya berasa cliffhanger ngegantung. ceritanya terlalu singkat terlalu pendek. endingnya kayak. ah saya belum mau pisah sama bapak sungai..gimana donk..tapi..ada satu kebahagian terbesar saya ketika baca buku ini..SPOILER ALERT.Ada HARIS DAN ALE RISJAD.SHITi miss both of them especially haris so bad.huhuhu


Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *